Rustam, Mundur Setelah Tersinggung dengan Ahok hingga Jadi Staf Sandi

Rustam, Mundur Setelah Tersinggung dengan Ahok hingga Jadi Staf Sandi

                JAKARTA,  Perjalanan karier Rustam Effendi begitu dinamis selama dua tahun belakangan ini. Dia pernah berjaya menjadi pimpinan Jakarta Utara hingga April 2016. Rustam menjadi wali kota dan ikut menyukseskan sejumlah program mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama ketika itu.

Penertiban di kawasan prostitusi Kalijodo tidak lepas dari peran Rustam. Namun, setelah itu Rustam mengundurkan diri dari jabatan.

Lama tak terdengar kabarnya, kemarin Rustam muncul kembali dan berdiri di samping Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno.

Dia kini menjadi staf pribadi Sandi yang membantu masalah pengaduan warga. Sandi mulai memperkenalkan Rustam kemarin.

“Saya ingin perkenalkan Pak Rustam yang mulai Senin ini aktif mendampingi saya sebagai staf khusus (stafsus) yang membidangi banyak sekali pengaduan masyarakat,” ujar Sandi di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Senin (6/11/2017).

Menurut Sandi, Rustam merupakan orang berpengalaman karena pernah memimpin Jakarta Utara. Dia berharap Rustam dapat mempercepat penyelesaian pengaduan warga yang datang ke Balai Kota.

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dan Wali Kota Jakarta Utara Rustam Effendi di Balai Kota, Jumat (22/4/2016)

Kisah Rustam dengan Ahok

Bisa dibilang, hubungan Rustam dengan Ahok tidak begitu baik. Rustam memang sukses mengawal penertiban Kalijodo. Namun, hal tersebut tidak mencegah Ahok menyinggung kinerja Rustam lain yang dinilai tidak baik.

Semua bermula saat Ahok mengumpulkan pejabat satuan kerja perangkat daerah (SKPD) terkait dalam rapat penanggulangan banjir, Jumat (22/4/2016). Dalam rapat tersebut, Ahok mengemukakan ide agar saluran air dari Ancol diteruskan hingga Pintu Air Pasar Ikan.

Baca Juga : Satu dari Sejoli yang Hilang di Pantai Selatan Kebumen Ditemukan Tewas

Dengan demikian, kawasan Ancol tak terendam banjir lagi. Namun, Dinas Tata Air mengaku sulit melakukan hal itu karena ada bottle neck atau penyempitan di kawasan Ancol.

Ahok pun menyebut kinerja Rustam lambat karena tidak juga menertibkan permukiman liar di kolong Tol Ancol.

“Aduh, ini Pak Wali Kota ini saya selalu bilang begini Pak Wali, Pak Wali, kalau saya suruh usir orang itu, wah, ngeyel-nya ngeles. Jangan-jangan satu pihak sama Yusril (dulu bakal calon gubernur DKI Yusril Ihza Mahendra) ini,” kata Ahok yang membuat seisi ruangan terbahak.

Ketika itu, Yusril memang kerap membela warga yang tinggal di permukiman kumuh. Sebenarnya ketika itu Ahok hanya bercanda.

Wali Kota Jakarta Utara Rustam Effendi saat penertiban kawasan Kalijodo, Penjaringan, Jakarta Utara, Senin (29/2/2016).

Namun, candaan Ahok begitu membekas di hati Rustam. Tidak lama setelah itu, Rustam mencurahkan perasaanya dengan menulis catatan di akun Facebook.

Dalam catatan Facebook-nya, Rustam mengaku tidak pernah takut dalam melaksanakan penertiban permukiman kumuh, seperti di Jalan Tubagus Angke, Kali Karang, Kali Cakung Lama, anak Kali Ciliwung Ancol, lokalisasi Kalijodo, dan Pasar Ikan.

Hanya saja, ia merasa harus berhati-hati dan melakukan perhitungan matang sebelum melakukan penertiban.

Ia juga mengungkapkan kekecewaannya kepada pimpinannya yang melontarkan tuduhan semacam itu. Dia merasa tuduhan berpolitik dan bersekongkol dengan Yusril sangat menyakitkan.

Hubungannya dengan Ahok semakin tidak baik. Sebab, setelah itu Ahok melanjutkan tudingannya kepada Rustam dengan menceritakan beberapa kasus. Ahok juga menyindir Rustam yang dia sebut sebagai anggota geng golf.

Menteri Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Presiden Joko Widodo, Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama, dan Wali Kota Jakarta Utara Rustam Effendi saat meninjau Kali Tunjungan, Jakarta Utara, Rabu (18/2/2015).

Saat itu, Ahok menyebut ada keuntungan yang didapat para pegawai negeri sipil yang bergabung dengan geng golf ini. Anggota geng golf rata-rata naik jabatan lebih cepat.

Tidak butuh waktu lama bagi Rustam hingga akhirnya memutuskan mengundurkan diri.

“Alasannya ialah karena saya memperhatikan dan mengikuti perkembangan terakhir-terakhir ini, khususnya mulai Jumat sampai dengan kemarin, yang intinya menurut saya apa yang disampaikan Pak Gubernur itu bahwa Pak Gubernur menilai kinerja saya masih kurang,” ujar Rustam.

“Nah, sebagai bawahan yang dinilai atasan kinerjanya masih kurang, saya berpikir, ya, sudah, saya mengundurkan diri saja,” kata Rustam.

Dengan mengundurkan diri, Rustam bukan lagi wali kota. Dia ditempatkan di Badan Pendidikan dan Pelatihan DKI Jakarta (Badiklat) sebagai staf. Badiklat dulu sering disebut tempat penampungan orang-orang yang distafkan Ahok.

Wali Kota Jakarta Utara Rustam Effendi.

Dukung Anies-Sandi

Pada pilkada lalu, Rustam mendukung pasangan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno. PNS DKI Jakarta memang tidak boleh terlihat menghadiri kegiatan kampanye apa pun pada pilkada.

Namun, dukungan dari Rustam bisa terlihat dengan hadirnya istri Rustam pada acara-acara kampanye Anies-Sandi.

“Boleh saja dong dukung Anies-Sandi, saya kan bukan PNS he-he-he,” kata Inad, istri Rustam.

Saat Anies-Sandi resmi dilantik, Rustam juga termasuk salah satu PNS yang hadir ke Balai Kota. Namun, Rustam bukan sekadar hadir. Dia ikut masuk ke ruang kerja Sandi bersama dengan para relawan lainnya.

Malam itu, ruang kerja Sandi memang ramai oleh tim, relawan, hingga pejabat DKI yang siap membantu Sandi.

Selain Rustam, mantan Sekretaris Dewan DKI Jakarta Sotar Harahap juga ikut masuk ke ruangan itu. Sotar juga termasuk PNS yang distafkan Ahok.

Tak butuh waktu lama, Sandi segera mengangkat “harkat” Rustam kembali. Meskipun masih seorang staf, kini tanggung jawab Rustam langsung di bawah Sandi. Sayangnya, kemarin Rustam menolak berkomentar mengenai posisi barunya.

Support by : kompas.com