Meraup Untung dari Penjualan Bedug di Tanah Abang

Meraup Untung dari Penjualan Bedug di Tanah Abang

           JAKARTA, Ramadhan menjadi berkah bagi para perajin bedug di Tanah Abang, Jakarta Pusat. Para penjual bisa mengantongi omset puluhan juta rupiah saat momen tersebut. Saat memasuki Ramadhan hingga malam takbiran jelang perayaan Idul Fitri, biasanya masyarakat melakukan pawai keliling sambil menabuh bedug.

Di Tanah Abang, tepatnya di sepanjang Jalan KH Mas Mansyur, berbagai ukuran bedug dengan bahan dasar drum dan kulit sapi dipamerkan perajin. Salah satu penjual yang ditemui Kompas.com, Sabtu (24/6/2017), Nangsih, mengatakan ia sudah enam tahun menjadi perajin bedug di Tanah Abang.

Selama Ramadhan tahun ini, omset yang dia dapatkan mencapai Rp 20 juta. Harga bedug yang ia jual bervariasi tergantung dari ukuran dan bahan.

Untuk bedug berukuran besar dengan bahan drum dan kulit sapi, harganya bisa mencapai Rp 500.000, sedangkan bedug dengan bahan yang sama namun dengan ukuran yang lebih kecil dijual seharga Rp 150.000 hingga Rp 200.000.

Ada juga bedug berbahan dasar kayu harganya bisa mencapai Rp 2 juta.

Baca Juga : Ini Dia Penantang Nissan Juke Karya KIA

Selama Ramadhan tahun ini, Nangsih menjual bedug sebanyak 100 buah. Ia mengatakan, kebanyakan bedug yang terjual adalah bedug berukuran besar.

“Kalau bedug yang besar lebih laris karena sering dipakai untuk bedug keliling pakai mobil,” ujar Nangsih.

Menurut dia, omset tahun ini sedikit menurun dibanding tahun lalu.

Seorang perajin yang lain, Faqih, mengaku ada peningkatan omset penjualan dibanding tahun lalu. Faqih mengatakan, selama Ramdhan tahun ini ia mendapat omset lebih dari Rp 20 juta.

Ia mengatakan, rata-rata masa pakai bedug hanya dua tahun. Orang biasanya mengganti bedug-bedug yang sudah lama dengan bedug baru.

“Dibanding tahun lalu malah lebih tinggi, kan harus ganti tuh. Sudah dua tahun pakai jadi banyak yang nyari,” kata  Faqih.

Dia menambahkan, saat ini tak sulit mendapatkan bahan dasar untuk membuat bedug. Ia biasanya membeli drum dari tempat langganannya.  Untuk bahan kulit, ia memanfaatkan kulit dari hewan ternaknya sendiri.

Support by : kompas.com